Monday, 29 December 2014

Hijrah Hati

Bismillah.

Assalamu'alaikum wbt dan salam subuh.

Allahu, Allah. Hujanmu membasahi bumi Minden ini. Bagaimana agaknya khabar saudara-saudaraku yang masih bergelut dengan banjir? Bagaimana mereka manahan rasa sejuk yang membaluti tubuh mereka hanya dengan sehelai pakaian yang nipis? Dengan apa agaknya mereka mengisi rasa lapar? Allahu. Berikan mereka kekuatan. Berikan mereka ketabahan dalam menempuhi dugaan dan ujian yang Kau berikan. Aku hanya mampu membantu sekadarnya sahaja. Aku hanya mampu mengutus doa buat mereka di kejauhan. :'(

Aku terfikir saat aku sendirian merenung diri. Sukarnya untuk benar-benar berhijrah ke jalan-Nya. Aku sering sahaja terkandas. Aku sering sahaja terleka. Susahnya untuk menjaga satu kerajaan yang namanya hati. Hijrah hati itulah yang paling sukar sebenarnya. Walaupun kadang kala hanya sekadar niat, namun terlalu sukar untuk dilaksanakan. Allah. Jangan Kau bolak balikkan hati ini ya Allah. Aku buntu. Aku lemah. Aku lalai. Aku perlukan kekuatan-Mu.

Aku tahu. Manusia sering sahaja menilai aku. Manusia akan sering memerhatikan gerak geriku. Namun, aku masih manusia biasa yang tidak akan pernah terlepas daripada melakukan dosa. Bahkan, mungkin aku jauh lebih lemah. Aku jauh lebih banyak melakukan kesilapan. Jauh di sudut hati, kadang kala terbit rasa cemburu pada mereka yang benar-benar istiqamah di jalan-Nya. Tapi aku?

Aku tahu. Jika aku mengadu pada manusia, hanya sakit yang aku dapat. Aku hanya mampu mencoretkan tinta isi hatiku di sini. Agar aku tahu, aku telah curahkan segalanya. Agar aku tidak lagi terluka dengan sinisnya pandangan manusia. Moga hati ini terus istiqamah mencapai reda Allah. Bantu aku ya Allah. Bantu aku. Aku amat memerlukan bantuan daripada-Mu. Aku hamba-Mu yang lemah. Lemah dan kerdil di sisi-Mu. :'(



Si Kerdil,
Qusyaimah Rosman

No comments:

Post a Comment